Jumat, 02 Maret 2012

CRIPSA VS PROLAKTIN

Tanggal 27 Februari 2012 hari senin malem sekitar jam 7 malem dari rumah aq datang lg k dr Lafran SPOG di daerah Batang sekalian ngasih hasil tes di laboratorium kemarin. Sesuai dengan analisa ku sendiri n hasil lab emang menunjukkan hormon prolaktin di dalam tubuhku tinggi. Tapi menurut dokter angka 45 itu masih bisa disembuhkan cz malah ada kasus yang hormon prolaktinnya mencapai angka 100 jadi alhamdulillah masih da harapan untuk disembuhkan. Oleh dokter aku dikasih obat yang bernama Cripsa untuk menurunkan kadar hormon prolaktin di dalam tubuhku. Selain Cripsa aq jg dikasih vitamin Procalma dan Norelut lagi.
Malem itu jg sepulang dari dokter aq lngsung disuruh minum obatnya.
Paginya....jreng...jreng...jreng....bangun tidur sekitar jam 4 pagi aq berasa pusing yg teramat sangat. Tp q berusaha utk bangun dari tempat tidur cz aq dah ga tahan kebelet pipis banget. Pas dikamar mandi pusingku bertambah parah seluruh pandanganku terasa berputar kenceng banget kaya abis turun dari komidi putar. Aq sempoyongan ga bisa berdiri. Perutku mual banget. Tanganku megangin pinggir bak mandi berusaha agar ga jatuh tp tnyta tetep aja akhirnya ambruk.
Aq teriak manggil2 suamiku tp trnyta ga dnger2. Suamiku msh tertidur pulas. Akhirnya aq berusaha keluar dari kamar mandi. Dan....
braaaakkk suara pintu kbuka aq langsung ambruk...suamiku baru bangun. Udah deh teparrrrr.
Terpaksa hari itu aq ga berangkat ke kantor, istirahat sehari.

Setelah nanya sana sini, browsing sana sini ternyata efek samping dari obat Cripsa mang gt bikin pusing, mual konstipasi, dan hidung tersumbat.
Agak khawatir jg klo diterusin minum obatnya ntr gmn ya. Suamiku nyuruh pergi ke dokter lg tp nanti nunggu bsk aj, klo besok trnyta masih gt terpaksa deh konsultasi lg ma dr Lafran.